BUNTAL

Sunday, November 16, 2008


Langkahku tiba2 terhenti. Terasa seperti sesuatu terlanggar dengan perutku yang agak boroi ini. Sudah banyak kali ku berusaha untuk mengurangkan lemak dibahagian perutku, tapi apakan daya nafsu makanku mengatasi niatku yang murni ini. Ada juga orang yang salah anggap aku ini sudah menjadi bapa orang.
Tiba2 kurasakan t-shirt yang kupakai ini sudah mula basah dibahagian perut.
“Hei! Buta ke apa? Sukati je langgar orang lepas tu tak mintak maaf,”jerkah ku pada seorang gadis yang tingginya cuma separas dadaku memegang satu cawan air yang berwarna coklat. Dapat kulihat riaksi mukanya yang terkejut seakan ingin manangis. Beberapa orang gadis, barangkali rakan2nya sudah menapak beberapa langkah dari kami. Barangkali juga terkejut mendengar suara sang Buntal ini.

SALAH SIAPA


my 2nd cerpen


“Abang minta maaf banyak2 Iman, abang tidak tahu apa yang abang perlu buat sekarang,” sudah berapa kali Khairul mengulang kata2 maaf nya. “Abang buntu, Iman tolonglah dengar penjelasan abang,” ulangnya lagi.

Aku hanya menyandar pada dinding yang memisahkan kami berdua. Hanya tingkap yang menjadi penghubung antara kami. Dapat kudengar esakan diselangi ucapan maaf darinya berulang kali. “Tiada lagi apa2 antara kau dan aku, pergilah balik sekarang. Cukuplah apa yang kau dah buat padaku dan mulai sekarang kita tidak ada apa2 hubungan lagi,” ucapku tegas menahan air mata yang semakin laju mengalir dipipi.

cerpen : cinta bisu

Saturday, November 15, 2008

my 1st cerpen


Aku memandang keluar jendela…
Beberapa pelajar lelaki baru saja melepasi blok di mana ku diami sekarang.
Blok pelajar perempuan yang paling hampir dengan blok pelajar lelaki.
Entah mengapa tiba2 senyuman terukir dibibirku. Teringat kembali kenangan ku ketika belajar dahulu. Terkejar-kejar waktu kuliah yang tidak menentu. Dan tentunya aku yang liat bangun pagi ini sentiasa berada dimuka hadapan kelas ketika pensyarah sudah pun memulakan ayat pertamanya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...